Sunday, May 6, 2012

Ujian Tanda Kasih Sayang Allah


Firman Allah SWT dlm surah Al-Baqarah, ayat 214 :

أَمۡ حَسِبۡتُمۡ أَن تَدۡخُلُواْ ٱلۡجَنَّةَ وَلَمَّا يَأۡتِكُم مَّثَلُ ٱلَّذِينَ خَلَوۡاْ مِن قَبۡلِكُم‌ۖ مَّسَّتۡہُمُ ٱلۡبَأۡسَآءُ وَٱلضَّرَّآءُ وَزُلۡزِلُواْ حَتَّىٰ يَقُولَ ٱلرَّسُولُ وَٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ مَعَهُ ۥ مَتَىٰ نَصۡرُ ٱللَّهِ‌ۗ أَلَآ إِنَّ نَصۡرَ ٱللَّهِ قَرِيبٌ۬

Maksudnya :

"Adakah kamu menyangka bahawa kamu akan masuk syurga pada hal kamu belum didatangi ujian seperti yang dialami oleh orang dahulu. Mereka ditimpa kepapaan, penyakit dan ketakutan sehingga berkatalah Rasul dan orang yang beriman bersamanya : “Bilakah akan datang pertolongan Allah ?” . Ketahuilah sesungguhnya pertolongan Allah sangat dekat."

Pengajaran utama yang boleh kita dapat berdasarkan ayat di atas ialah Allah SWT tidak mendatangkan ujian kepada hambaNya yang beriman untuk menyusahkan atau membebankan, akan tetapi ujian itu merupakan petanda bahawa Allah SWT sangat sayang dan mengasihi akan hamba yang ditimpakan ujian tersebut. Maka jelaslah bahawa Allah itu benar-benar Maha Penyayang. Masakan tidak, Allah SWT telah nyatakan bahawa mereka yang ditimpakan ujian tersebut akan diganjari syurga selama-lamanya.


Selain itu juga, terdapat beberapa petanda yang Allah SWT ingin kita tahu, tatkala Dia datangkan kepada kita ujian, petanda tersebut ialah :

1) BERIMAN KEPADA ALLAH
Ujian itu datang kepada kita adalah supaya kita sedar siapa Pencipta kita, sudah pasti Allah SWT. Oleh itu, tatkala ujian datang kepada kita, teguhkanlah iman kita terhadap Allah SWT agar tiada apa yang bisa meruntuhkan keimanan serta kepercayaan kita terhadap Allah SWT. Maka percayalah dengan janji Allah bahawa syurgalah tempat bagi hamba-hambaNya yang beriman.

2) MENGHAPUSKAN DOSA-DOSA
Dalam perjalanan hidup yang dipenuhi dengan liku-liku kehidupan, sudah pasti akan tercalit sedikit kekotoran ditengah-tengah perjalanan tersebut. Dan adakah sia-sia jika Allah turunkan ujian kepada kita dengan menjanjikan kepada kita penghapusan dosa-dosa yang kita lakukan selama ini?? Sudah tentu tidak. Itulah tanda Allah sayang kepada kita, Allah kasih kepada kita, Allah mahu segala kekotoran dan dosa-dosa yang terpalit di dalam diri kita dibersihkan sekaligus memberikan ganjaran syurga jika sekiranya kita bersabar dan yakin dengan janjiNya.

3) ALLAH TEMPAT MEMINTA PERTOLONGAN
Kadang-kadang kita lupa bahawa hanya Allah tempat kita bergantung segalanya. Sesetengah daripada kita terlalu percaya kepada manusia sehingga menjadikan manusia tempat bergantung, sebab itulah ada diantara mereka sanggup menghabiskan jutaan ringgit semata-mata ingin berubat dengan bomoh serta khurafat tanpa sedikitpun mengharapkan bantuan daripada Allah SWT. Kerana itulah, Allah datangkan ujian kepada kita. Allah ingin mendengar luahan serta doa kita kerana Allah Maha Mendengar. Allah mahu kita mengharapkan bantuan daripadaNya kerana Allah Maha Berkuasa. Jadi, sentiasalah bertawakal dan berdoa kepada Allah apabila ujian itu datang kepada kita.

4) MEMBERI KESEDARAN
Ujian itu mampu memberikan kesedaran kepada manusia. Allah mahu kita sedar bahawa kita tidak mempunyai apa-apa daya dan kekuatan melainkan dengan izinNya. Oleh itu, janganlah menjadi manusia yang angkuh dan sombong dihadapan Allah SWT, kerana kita hanya insan yang kerdil dihadapanNya. Allah tidak menilai dari rupa paras, mahupun dari jasad luaran kita, akan tetapi Allah menilai dari hati hambaNya yang sentiasa mengingatiNya tatkala susah mahupun senang. Jika datang kepada kita ujian daripada Allah, basahkanlah lidah kita dengan zikrullah, moga-moga kita tergolong dalam golongan orang-orang yang dikasihi olehNya.

Insya Allah....Wallahu'alam~

Friday, May 4, 2012

Indah Hidup Dengan Berkongsi


 “Belajar untuk menyusun masa kita. Bertambahnya amanah atau tanggungjawab bukan suatu alasan untuk kita mengenepikan kualiti dalam melaksankan tugasan tersebut. Utamakan mana yang perlu dan curi masa kita dengan baik. Isi kan masa senggang tersebut untuk mengulang kaji biarpun untuk 10 minit.”

“Jangan pernah ambil enteng dengan kuantiti masa yang kita miliki kerana setiap orang berbeza, keperluannya tidak sama. Aktiviti kita dan kawan kita berbeza meski kursus yang diambil adalah sama. Tidak salah untuk meminta tips pengurusan masa daripada mereka yang berjaya. Mahu melihat jadual mereka juga tidak salah tetapi, kita tidak boleh menyusun jadual kita sebagaimana mereka menyusun jadual mereka.”

“Mereka susun mengikut keperluan mereka yang tentunya tidak sama dengan kita. Jika ada amanah yang tidak dapat kita pikul dengan baik, sebaiknya tolak dengan baik kerana dibimbangi kita akan menganiaya orang lain dan lebih lagi diri sendiri. Kenali diri dan had upaya diri.”

“Anggap setiap yang berlaku sebagai proses mengenali diri, insan-insan disekeliling kita juga yang utama, mengenali Khaliq kita. Jika semua berlaku atas aturan-Nya, tentu ada sebab pada setiap kesilapan yang kita lakukan atau 'kesilapan' orang atas kita. Tarbiah dan teguran Allah hadir melalui ujian.”

“Jika di sekolah, kita belajar melalui apa yang disampaikan oleh guru dan kemudian diberi ujian untuk menguji ilmu yang kita pelajari. Sebaliknya, dalam hidup, kita diberi ujian untuk memahami sesuatu perkara dan belajar melalui ujian tersebut.”

'Kehidupan' adalah suatu yang aneh dan unik, kerana itu kehidupan dilalui oleh manusia dan bukan makhluk lain. Kelebihan untuk menilai, memikir, merenung, memahami dan mengaplikasi sesuatu ada pada makhluk bernama insan.”

“Meski ia adalah makhluk yang tidak terlepas dari sifat alpa dan lupa namun, kerana keupayaan tadi, ia mampu memperbetulkan kesilapan yang dilakukan dalam keadaan sedar. Kelemahan boleh menjadi kekuatan dan kekuatan boleh pula menjadi kelemahan. Timbal baliknya adalah atas kita, bergantung pada kemahuan dan pengetahuan yang kita miliki.”

“Acuan yang kita pilih membentuk bentuk yang kita mahu jadi. Begitu juga pemikiran kita. Kebiasaan kita dibentuk oleh bentuk pemikiran kita. Jika kita rasa semua adalah mustahil, maka tindakan yang dibentuk akan membawa kepada rasa mustahil dan tidak berjaya. Oleh itu, memupuk motivasi yang positif dalam pelbagai bentuk sama ada melalui lisan, bacaan mahupun apa yang kita dengar, boleh mempengaruhi sikap kita secara tidak langsung.”


*HAK CIPTA TERPELIHARA*



Assalamualaikum w.r.b....buat pembaca sekalian, yang di atas ini adalah sedikit sedutan daripada karya yang sedang disiapkan. Terasa menarik pula untuk dikongsikan. Semoga sama-sama kita mendapat manfaat. Ilham hadir dalam kedinginan malam yang basah dengan hujan. Doakan semoga karya ini dapat disiapkan dengan baik dan memberi manfaat kepada pembacanya. Sekian wassalam... [^^,]




Monday, April 30, 2012

Berjuta Helaian, Selaut Tinta

Assalamualaikum w.r.b.


Bertemu kita sekali lagi. Apa khabar semua? Moga dalam keadaan yang sejahtera hendaknya (",). Semenjak memulakan entri pertama tempoh hari, tangan terasa rajin hendak menaip pula (walhal ada tugasan peribadi yang perlu diselesaikan...:p). Anggap sahaja sebagai mencari ilham...ehe. Entri pada kali ini adalah secara santai dan sekadar berkongsi cerita.


Alhamdulillah, saya diberi peluang untuk menjadi salah seorang daripada pengunjung Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2012. Tahun lepas tidak dapat pergi kerana sedang dalam fatrah peperiksaan. Alhamdulillah pada tahun ini berpeluang pergi secara tidak disangka-sangka dan semua urusan berkaitan dipermudahkan. Manisnya, ini adalah pertama kali saya menjejakkan kaki ke PBAKL. Kata Abah, PBAKL kali ini lebih tersusun berbanding tahun sudah kerana penyusunan adalah mengikut syarikat buku dan tidak berselerakkan. Malahan ada dewan tertentu yang menempatkan beberapa syarikat penerbit secara khusus. Terdapat juga dewan bagi seminar dan bengkel secara percuma. Sayangnya, saya terlepas...jika tidak pasti bertemu Ustaz Hasrizal dan mendengar perkongsian beliau. Bukan rezeki saya.


Bagi ulat buku seperti saya, PBAKL 2012 umpama syurga kerana buku-buku dapat dibeli dengan lebih murah berbanding di kedai biasa. Dan suatu kebahagiaan pula sekiranya dapat bertemu dengan penulis kegemaran. Umpama bertemu dengan pujaan hati :P
siapa mahu autograf saya? :P


Pengunjung yang paling beruntung tentunya daripada golongan siswa siswi kerana terdapat tawaran diskaun istimewa. Oleh yang demikian, jangan lupa bawa kad pelajar anda bersama !


Sememangnya tidak puas meronda di PBAKL 2012. Meski tangan sudah hampir kebas menjinjit beg plastik yang tidak ringan isinya, kaki yang terasa mahu tanggal dan pinggang yang mahu tercabut, jika tidak kerana rakan saya yang sudah membuat wajah kasihan agar saya berhenti berehat, sudah pasti saya teruskan sehingga pengsan ! =P


Ini adalah gambar hiasan semata-mata...


Oleh kerana masih belum puas (mana cukup 3 jam sahaja..ehe..), ketika di KLCC sementara menanti Abah selesai mesyuarat, saya mengheret teman saya ke Kinokuniya pula. Setelah itu kami bersiar-siar pula di taman di luar KLCC (saya terlupa nama tamannya). Damai terasa dapat mencuci mata dengan kehijauan alam.

Moral of the story yang mahu saya kongsikan adalah pergilah ke PBAKL 2012 sekiranya berkesempatan kerana kita tidak akan rugi membelanjakan wang bagi membeli buku. Ya, buku bukanlah aset material sebagaimana rumah dan kereta yang bisa dihitung nilai dalam bentuk tunai. Harganya bahkan lebih tinggi jika mampu diletakkan sebuah nilai. Isi buku ini yang akan menjaga dan membantu kita dalam menghadapi hari-hari yang sukar serta menjadi teman setia tanpa bicara, berkata-kata dengan kita tanpa suara dan yang lebih utama, menjadi penghubung antara kita dan insan di masa silam juga masa kini.


Tanpa helaian yang tercoret beribu tinta berdakwat, kita tidak akan mendapat hikmah pengetahuan daripada ulama silam mahupun masa kini. Ia menjadi penghubung antara kita dan 'guru-guru' kita ini. Maka, seharusnya kita menghargai setiap buku kerana di dalamnya terkandung mutiara-mutiara berharga. Kongsikan ilmu yang kita miliki, nyatakan sumber yang kita ambil, manfaatkan ilmu dengan mengamalkannya secara konsisten dan simpan ditempat yang baik semoga dengan itu orang lain juga dapat mengambil manfaat daripada isinya.


Badan yang sihat memerlukan makanan yang berkhasiat dan berzat, manakala akal yang sihat pula memerlukan bacaan yang baik dan bermanfaat. Biasakan untuk menjadikan membaca sebagai sebahagian daripada rutin harian. Jangan biarkan otak kita lesu dan sakit. Sepanjang hayat kita, kita hanya menggunapakai otak kita dalam peratusan yang kecil, lalu mengapa tidak kita maksimumkan penggunaannya? Manusia adalah makhluk luar biasa yang Allah ciptakan.


Perkara yang baik tidak memerlukan masa yang sesuai untuk dimulakan kerana semakin bertunda sesuatu dilakukan, semakin berat ia terasa. Masih tidak terlambat selagi nyawa masih dikandung badan. Tiada yang mustahil sekiranya kita yang berkata demikian. Jangan biarkan berjuta helaian dan selaut tinta itu di telan dek zaman kerana sikap kita, bangsa lain telah maju bertapak ke hadapan kerana ilmu. Bilakah giliran kita?







Saturday, April 28, 2012

Jika Membenci Bukan Menjadi Pilihan

Assalamualaikum w.r.b.....salam perkenalan diucapkan =)


Entri pertama saya selaku orang baru dalam dunia 'blogging' adalah seperti yang anda lihat tajuknya di atas.


"....boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu, padahal itu baik bagimu dan boleh jadi menyukai sesuatu, padahal itu tidak baik bagimu. Allah mengetahui, sedang kamu  tidak mengetahui....
( Al-Baqarah : 216 )


Lazimnya apabila kita menempuh sesuatu keadaan yang menyakitkan hati dan jiwa, kita menemui sepotong ayat ini atau diberi sepotong ayat ini oleh seorang teman. Dan hati kita sama ada secara rela atau tidak, cuba untuk ditenteramkan. Namun hiba dihati masih juga belum surut. Jiwa masih tercarik-carik dengan imbasan segala yang berlaku. Luka masih terasa berdarah. Ada rasa membara di dalam. Serasa tiada yang dapat memahami apa yang sedang kita lalui dan tempuhi. Terlalu mudah untuk mereka berbicara tetapi mereka tidak menempuhi semua ini!


Berhenti sejenak !


Tarik nafas sedalamnya dan hembuskan perlahan......


"....Apakah manusia mengira bahawa mereka akan dibiarkan hanya dengan mengatakan, 'Kami telah beriman', dan mereka tidak diuji? Dan sungguh, Kami telah menguji orang-orang sebelum mereka, maka Allah pasti mengetahui orang-orang yang benar dan pasti mengetahui orang-orang yang dusta..."
( Al'Ankabut : 2 - 3 )


Perhatikan sejenak ayat di atas. Setiap dari kita diuji. Hanya saja ujian itu berbeza-beza. Acap kali kita terasa kebal dari ujian......maka akan menyebabkan persoalan ini timbul : "Mengapa harus aku menempuh semua ini?". Kita menjadi emosi lalu marah kepada asbab yang dilihat oleh pancaindera kita. Sebagai contohnya, duit kita dicuri orang, lalu kita marah kepada pencuri tersebut dengan merungut-rungut kita memerlukan duit tersebut, hanya itu sahaja tunai yang kita miliki pada ketika itu. Rentetan kepada segala runguta membawa kepada sebuah keazaman sekiranya pencuri itu diketahui, maka akan terancamlah nyawanya. Ini baru perihal pencuri. Lain pula kisahnya jika kita dikhianati. Tidak kisah siapa yang mengkhinati itu, yang pasti perbuatan itu meninggalkan kesan yang mendalam...luka tidak berdarah.


Benar, tiada siapa dapat menerima jika dilukai. Tetapi, mengapa perlu kita membenci? Mengapa itu yang menjadi pilihan pertama kita? Kita maklum bahawa Muhammad S.A.W. merupakan contoh ikutan kita tetapi pada beberapa perkara, kita akan berdalih. Baiklah, kita adalah manusia biasa. Kita bukan Nabi jauh lagi orang alim. Berhenti ! Berhenti untuk membuat perbandingan. Berhenti untuk mencari alasan untuk berdalih.


Lupakah kita bahawa setiap dari kita diuji sesuai kemampuannya? Lupakah kita bahawa yang memberi ujian itu adalah Allah? Dan lupakah kita bahawa ujian bisa hadir sebagai teguran dari Allah untuk kita? 


"It's funny. In school you're taught a lesson, then given a test. But in life, you're given a test that teaches you a lesson."






Belajar untuk berlapang dada dan menerima segala yang terjadi dengan tenang. Bersyukurlah kita masih diuji kerana itu tanda Allah sayang pada kita. Daripada kita membebankan fikiran kita dengan berbagai persoalan mengapa insan-insan tersebut tega menyakiti kamu dengan cara sedemikian......fikirkan pula apa yang ingin Allah khabarkan kepada mu? Setiap yang berlaku itu pasti ada hikmah yang tersirat hanya sahaja kita memilih untuk membuka hati melihatnya atau menafikan sehingga akhirnya kita sesal kerana tidak membuka 'mata' lebih awal.


Lapangkan hati dan biarkan apa yang terjadi berlalu. Tidak perlu dicari sebabnya lagi sebaliknya, bebaskan diri kita dari rasa yang menyesakkan. Kita boleh terlepas peluang yang baik kerana terlalu menangisi sesuatu. Tidak salah untuk menangis dan bersedih. Air mata tidak diciptakan sia-sia. Lepaskan apa yang kamu rasakan kemudian bangkit berdiri kembali meneruskan langkah.


Pada awalnya, sakit itu tidak terperi. Oleh itu, jangan pernah lupa DIA akan sentiasa bersama dalam setiap langkah yang kita atur. Percaya dengan setiap ketentuan-Nya dan belajar untuk ikhlas dan bersyukur menerima semuanya. Insya Allah secara perlahan-lahan kita akan merasa lebih tenang menghadapi keadaan yang menekan ini.


Pilihlah untuk tidak membenci dengan sebab diri kita sendiri, supaya kita tidak lagi perlu merasa sesak di dada. Lakukan untuk diri kita. Usah difikirkan untuk membalas segala yang dilakukan kerana ia tidak akan menyebabkan kita menjadi lebih mulia tetapi setaraf atau mungkin lebih hina dari pelaku asal. Sebaliknya, ucapkan terima kasih di atas kesakitan itu kerana kelak ia mungkin menjadi satu titik tolak untuk kita menjadi lebih baik. Pilihlah sama ada kehidupan yang damai tanpa menambah musuh ataupun menjadi musuh kepada semua kerana kemarahan yang kita simpan itu. Ada apa pada benci?






                   "The best revenge you can give is to live happily."













Monday, April 23, 2012

Kreatifkan Dakwah

Setelah sekian lama tidak menulis, kali ni saya tergerak hati rasa ingin menulis kembali dan meng-update blog yang dah lama bersarang ni..alhamdulillah..syukur rasanya dapat menyiapkan tinta yang terbaru ini..semoga setiap perkataan mendapat keredhaanNya..Insya Allah..


Tiada isu besar yang ingin saya ketengahkan pada kali ini, cuma berkisar tentang perihal dakwah dan uslub yang harus digunakan dalam proses berdakwah. Persoalan pertama yang ingin saya bangkitkan disini ialah, apa itu dakwah? Secara istilahnya dakwah itu membawa maksud satu proses ajakan, seruan, panggilan yang berlaku untuk kembali kepada ketaatan dan keimanan kepada Allah SWT. Dakwah merupakan tugas dan tanggungjawab yang diberikan oleh Allah SWT kepada semua umat Islam yang beriman kepadaNya seperti mana yang telah termaktub dalam surah Ali-Imran, ayat 110 yang bermaksud :


"Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh yang makruf dan menegah dari yang mungkar serta beriman kepada Allah"


Sikap manusia banyak ragam serta 'perencah'nya. Kita diciptakan oleh Allah dengan aset yang berbeza-beza, setiap manusia ada tagline mereka sendiri. Seperti mana yang telah dijelaskan oleh Allah SWT :


"Wahai manusia! Sesungguhnya Kami telah menjadikan kamu dari lelaki dan perempuan, dan Kami telah jadikan kamu berbangsa-bangsa dan berpuak-puak supaya kamu berkenal-kenalan. Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah yang paling berbakti dan bertakwa di antara kamu." (Al-Hujurat : 13)


Oleh sebab itu, dakwah tidak harus menjadi terlalu tetap dan terlalu spesifik, kenapa harus dikecilkan konsep dan uslub dakwah sedangkan ia harus diperluaskan dan diperbanyakkan. Kita harus lebih kreatif dalam usaha menyampaikan hak kepada mereka yang memerlukan. Adakah kita yakin dengan hanya satu-satu cara sahaja mampu menarik minat semua orang? Tentulah tidak.


Perkara pertama yang kita perlu lakukan adalah menarik minat orang yang ingin kita dakwah. Ia boleh dilaksanakan dengan pelbagai cara, yang penting kita harus kenal terlebih dahulu siapa orang yang kita ingin dakwah tersebut. Selidiki minat serta perkara yang boleh membuatkan mereka tertarik dan dengan perkara tersebut kita 'umpan' mereka untuk lebih dekat dengan kita, maka apabila mereka sudah mula tertarik dengan kita, maka perkara dakwah yang ingin kita sampaikan dapat dilakukan dengan lebih mudah.


Kemudian, setelah kita berjaya menarik minat orang yang ingin kita dakwah, dakwah serta ajakan kita itu harus dilakukan dengan cara yang paling berhikmah. Selain itu, kita harus lebih jujur dalam menyampaikan perkara yang hak. Janganlah kita menyembunyikan kebenaran atau kita sekadar mengambil perkara agama yang kita suka sahaja, yang kita tidak suka, kita tinggalkan. Firman Allah SWT yang bermaksud : "Serulah ke jalan Tuhanmu dengan hikmah dan berhujahlah dengan mereka melalui kata-kata yang baik" (surah An-Nahl, ayat 125)


Dakwah serta ajakan itu tidak terhenti disitu sahaja, kita harus lebih konsisten dan jangan pernah berputus asa sekiranya dakwah kita tidak mendatangkan hasil yang positif. Tanam sifat yakin dengan kuasa Allah SWT, maka dengan itu kita akan lebih percaya bahawa dakwah yang kita lakukan itu tidak akan menjadi sia-sia. Selain konsisten yang dituntut, kita perlu sentiasa follow-up perkembangan orang-orang yang kita dakwah sehinggalah mereka mampu berdiri dengan kaki mereka sendiri. Pertolongan serta bimbingan harus diberikan senantiasa agar mereka tidak terkapai-kapai ditengah jalan seperti layang-layang yang putus talinya.


Akhirnya, perkara terkemudian yang kita boleh kita lakukan ialah berserah dan bertawakal kepada Allah SWT. Walau apa sekalipun yang terjadi, bersangka baik kepadaNya ialah pemikiran yang terbaik kerana setiap yang berlaku pasti ada hikmahnya. Allah SWT tidak akan menjadikan satu-satu perkara tanpa ada sebab-musababnya. Firman Allah SWT yang bermaksud : "Bertawakallah kepada Allah. Cukuplah Allah yang menjadi pelindung." (surah An-Nisa', ayat 81)


Kesimpulannya, dakwah itu perkara yang mudah, tidak susah seperti yang disangkakan oleh sesetangah pihak. Oleh itu, jalankanlah tugas kita selaku khalifah di bumi Allah SWT ini, yang pasti cara dan uslub dakwah tersebut perlulah dikreatifkan dengan pelbagai cara yang mampu menarik lebih ramai orang, asalkan tidak terpesong daripada garis panduan syariat yang telah ditetapakan. Wallahu'alam~

Wednesday, February 16, 2011

Resmi Padi

Baru-baru ini, sy diberikan peluang oleh Allah swt untuk bertemu dan bersua muka dengan 2 tokoh ulama' yang sangat tersohor di Malaysia. Ketokohan mereka sangatlah dihormati kawan, dan digeruni oleh lawan. Kedua tokoh tersebut adalah tidak lain dan tidak bukan :
1. Yang Amat Berhormat Tuan Guru Dato' Bentara Setia Haji Nik Abdul Aziz Bin Nik Mat; dan
2. Yang Berhormat Dato' Seri Tuan Guru Haji Abdul Hadi Bin Awang


Dua tokoh ulama' yang disegani

Bermacam tohmahan dan kata nista yang dilemparkan kepada mereka, namun mereka masih istiqomah(konsisten) dalam perjuangan mereka untuk menegakkan Islam yang tercinta di Malaysia ini.

Islam mengajar kita hidup bersederhana, dan pepatah melayu sendiri ada menyatakan bahawa kita harus mengikut resmi padi; semakin berisi, semakin tunduk. Maksudnya, semakin tinggi ilmu dan pencapaian kita, maka kita harus menjadi semakin rendah diri, bukannya menjadi semakin bongkak dan sombong. Sedangkan kita tahu bahawa syaitan sangatlah sombong, kerana sifat itulah syaitan diheret keluar daripada syurga dan dihumban ke neraka jahanam!!

Berkunjung ke teratak dua tokoh tersebut sudah cukup untuk membuktikan bahawa dua tokoh tersebut memiliki sifat-sifat rendah diri dan yang pasti mengamalkan resmi padi tersebut. Mana tidaknya, rumah mereka bukannya tersergam indah bak istana kayangan seperti sesetengah pemimpin yang ada di Malaysia ini, tetapi, hanyalah cebisan kayu yang akan runtuh dimakan oleh anai-anai jika tidak dijaga dengan elok.

teratak Haji Abdul Hadi

Hati ini bagaikan ingin menangis, tatkala mataku terpaku pada wajah mereka yang sangat bersih, jarang sekali kita melihat pemimpin yang sanggup menangguhkan urusan rasmi semata-mata kerana azan berkumandang dan menyeru insan lain untuk mengerjakan solat berjemaah.

Yang Amat Berhormat Tuan Guru Dato' Bentara Setia Haji Nik Abdul Aziz Bin Nik Mat

Itulah peribadi yang dimiliki oleh Tuan Guru Nik Aziz, ketika lawatan rasmi yang dilakukan oleh orang asal kerumahnya dan juga lawatan rasmi oleh kami, azan zohor berkumandang, beliau menangguhkan acara, dan menjadi imam kami pada solat zohor tersebut. Setelah selesai solat, beliau memberikan sedikit tazkirah, kerana beliau tahu dengan cara memperingati itulah yang akan menguntungkan umat Islam. Kemudian, barulah beliau menyambung kembali urusan rasmi yang ditangguhnya sebentar tadi.

Subhanallah, Alhamdulillah, AllahuAkbar..

Bukankah pemimpin sebegini yang patut kita angkat menjadi pemimpin teratas?? Mengapa masih wujud kata-kata sinis yang berbunyi 'mereka memang ulama', ada ilmu, tp mereka tidak boleh berpolitik...', jahilnya orang yang berkata sebegitu, jelas tidak yakin bahawa ulama' yang sepatutnya menjadi Perdana Menteri Malaysia, bukannya mereka yang berkiblatkan barat, bertuhankan Amerika. Landskap politik di Malaysia tidak akan berubah menjadi semakin baik, andai rakyatnya masih mengangkat orang jahil menjadi pemimpin.

~Wallahu'alam~

Thursday, December 9, 2010

1Malaysia : Minyak Dinaikkan, Barang Dimahalkan

Menyingkap tabir 1Malaysia : "Rakyat Didahulukan, Pencapaian Diutamakan", kedengaran seperti hanya ungkapan tin kosong dek kerana beberapa isu yg menunjukkan betapa lemahnya pimpinan UMNO-Bn sekarang.

Kedengaran spt 1Malaysia : "Minyak Dinaikkan, Barang Dimahalkan"

Ape isunya..??

Banyak...tp, yg plg membimbangkn sekarang ialah kenaikan harga minyak.

Adakah benar rakyat didahulukan tatkala harga barang dinaikkan harganya?? Tidak...kerana ramai Mahasiswa/wi yg terpaksa mengikat perut dan berhempas pulas hny sekadar utk m'dptkn wang bg menampung perbelanjaan harian mereka.



Apakah tepat slogan rakyat didahulukan tatkala harga minyak dinaikkan?? Tidak...kerana negara-negara pengeluar minyak x naikkn harga minyak mereka seteruk Malaysia. TV1 ckp harga minyak dunia naik?? beb...c'mon la.. p'bndingan tu dibuat dgn negara2 bkn pengeluar minyak, Malaysia ni negara pengeluar minyak...hampa percaya hampa yg bodoh...jgn duk tgk sgt TV1, TV2, TV3 dan seangkatan...tgk bley, percya jangan...

Dan, saya percaya yg TV1 patut ditukar namanya ke TVBn...kuat sgt dok mengampu BN..

~Wallahu'alam~